Dipaksa Nulis (tapi seneng) oleh Liebster Award

Gambar

Assalamu alaikum….

Muncul sambil malu-malu niih…. 😀 . Sok-sok janji, sok-sok bikin target 5 hari 1 tulisan, mana… manaaa….??? Ternyata udah 3 bulan gak posting apa-apa di blog, bahkan resep masak yang tinggal copas pun enggak 😀

Dan akhirnya ada yang memaksaku nulis, dikasih Liebster Award dari Sondang, untuk nulis tentang diri sendiri. Baeklaaah…

Eh iya, ini aturannya:

  1. Post award ke blog kamu
  2. Say thanks buat yang ngasih award dan link back ke blog dia
  3. Share 11 hal tentang diri kamu
  4. Jawab 11 pertanyaan yang ditujukan ke kamu
  5. Pilih 11 blogger lainnya dan ajukan 11 pertanyaan yang ingin kamu tanyakan

Nomer 1 sudah yaa..

Nomer 2, tentu saja aku berterima kasih pada Mamak Sondang yang ngasih Award (tugas?) ini padaku. Aku tau banget maksudmu Ndang, biar aku nulis kan, nagih janjiku kan, gak boleh pake alesan sibuk apalagi males kan, hihi… Terima kasiiih… Mudah-mudahan tulisan ini menjadi pemicu untuk tulisan-tulisan selanjutnya ya Ndang. Aamiin…

Nomer 3, 11 hal tentang diriku:

  1. Aku lahir dan menghabiskan masa kecil sampai dengan SMA di Magelang. Wong Jowo aseli, tapi entah kenapa kata orang-orang omonganku gak ada logat jawanya, dan aku sering dikira orang Sunda atau orang Padang. Kalau dikira orang Sunda mungkin karena tinggal di Bandung ya… Nah kalau dikira orang Padang ini aku gak tau kenapa. Udah berkali-kali kejadian beli nasi padang dan penjual nasinya ngajak ngomong bahasa Padang. Pernah juga di kantor lama ada ibu-ibu datang konsultasi tiba-tiba nerocos pakai bahasa Padang. Ya aku bengong 😀
  2. Anak kedua dari 4 bersaudara. Dua laki-laki, dua perempuan. Kakakku laki-laki, selisih umur 1,5 tahun denganku (jadi saat dia masih bayi 6 bulan ibuku udah hamil lagi.. hihi kebayang repotnya dulu ketika kami berdua masih balita :)), adik perempuanku selisih umur 3 tahun denganku dan adik laki-lakiku selisih 7 tahun denganku. Kalau kami ngumpul berempat, bisa sampe jam 2 malem kami gak tidur ngobrolin apa saja, terutama ngobrolin masa lalu sambil tertawa-tawa lucu atau pun menangis haru. Biasanya Bapak dan Ibu ikutan juga. Awalnya sih para menantu juga ikutan ngobrol, tapi nanti lama-lama melipir satu-satu, masuk ke kamarnya masing-masing, tinggal kita berempat saja yang masih bertahan. Ah, aku kangen kalian….
  3. Agak susah bangun pagi *tutup muka pake bantal* Hampir tiap hari bangunnya dibangunin oleh suami yang pulang sholat subuh dari masjid dekat rumah.  Makanya lebih suka nyiapin segala sesuatu malam hari sebelum tidur daripada harus bangun dini hari karena belum nyiapin ini itu.
  4. Agak bertentangan (atau justru berhubungan sebab akibat) dengan nomer 3, aku bukan orang yang gampang tidur. Bagiku tidur itu ya harus di kamar, pakai kasur, bantal dan selimut. Susaaah banget tidur di kendaraan. Jadi kalau perjalanan mudik 12 jam ke Magelang ya aku duduk di muka di samping pak kusir yang sedang bekerja gak tidur, ngobrol aja sama suami, nemenin dia nyetir. Sembilan jam naik pesawat aku gak bisa tidur sama sekali, padahal suamiku bisa 2x tidur (ngiri deh sama suamiku yg gampang banget tidurnya, walo kadang sebel :D). Jadi dulu ketika belum punya mobil, kalau mudik naik bis atau kereta, aku selalu minum Antimo biar ngantuk, dan setengah tablet Antimo pun cukup membuatku pules, bahkan saking pulesnya ketika piknik bareng temen-temen kantor aku gak bangun ketika bis berkali-kali berhenti di toko oleh-oleh, dan sampai Bandung bingung kok orang-orang udah pada punya banyak oleh-oleh, kapan belinya? 😆
  5. Pelupa sama nama orang. Ini berlaku di dunia nyata maupun di dunia lain 😀 maksutnya di film yang kutonton atau novel yang kubaca pun aku susah mengingat-ingat nama tokohnya, walau masih ingat jalan ceritanya. Jadi kalau harus bikin review film atau novel, ya nyontek dulu nama-nama tokohnya siapa (kecuali baru dibaca banget ya masih inget laah..). Parah yaa… Bisa dibayangkan nilai sejarahku waktu SMA kaya gimana 😆
  6. Suka memasak dari kecil, walau sampai sekarang kemampuanku ya masih segini-segini aja. Ada kebahagiaan tersendiri melihat bahan-bahan masakan dan bumbu-bumbu itu berubah menjadi sesuatu yang lezat. Rutin memasak sih setelah menikah, sebelum itu (ketika masih lajang dan tinggal di kosan) jarang bahkan bisa dibilang gak pernah. Tapi jangan salah, walau gak pernah masak tapi sejak masih kuliah itu aku sudah rajin mengkliping resep dari majalah atau pun tabloid bekas. Sampai sekarang kliping itu masih ada loh walau gak pernah dibuka-buka lagi (kan sekarang mah nyontek resepnya ke chef Google :D) tapi mau dibuang kok sayang.
  7. Selain melihat bahan masakan berubah menjadi makanan lezat, pekerjaan rumah yang membahagiakanku adalah mengeluarkan hasil cucian yang wangi dari mesin cuci. Masih suka takjub, baju ini tadi kotor, dekil, bau, keluar dari mesin cuci jadi bersih wangi. 😀
  8. Waktu SMP pernah belajar menjahit, tapi entah kenapa (lupa) berhenti, baru sampai pada pelajaran membuat pola dan menjahit baju-bajuan kecil dari kertas :D. Waktu kuliah beberapa baju yang kupakai adalah baju hasil jahitanku sendiri, dan pernah berkeinginan kalau kelak baju yang dipakai anak-anakku adalah baju hasil jahitanku, tapi kenyataannya tidak ada sama sekali 😆
  9. Punya SIM A dan SIM C, tapi gak berani naik motor kecuali dibonceng 😀 Gak pede aja… jadi kalau bawa motor rasanya kok motornya (atau badanku?) goyang-goyang, gak mantep gitu deh. Padahal waktu SMA tiap hari ke sekolah naik motor. Udah ngerasain naik mobil jadi lupa diri kali yaaa…. 😆 (gak mau ngaku kalau ini gara-gara faktor U).
  10. Pengen belajar fotografi. Pengen bisa motret bagus. Udah sering sih baca-baca teorinya, tapi prakteknya menu Auto lagi Auto lagi yang dipakai 😆
  11. Selalu kagum sama orang yang cerdas. Bukan yang pinter ya, beda kan? Kalau pinter itu (menurut pengertian ngawurku) kan yang belajarnya sampai malem, kaca matanya tebel, hafal rumus-rumus atau undang-undang, gitu deh. Cerdas yang kukagumi itu yang ide-idenya brilian, pinternya aplikatif, dan profesional di bidang yang dia geluti.

Nomer 4, menjawab pertanyaan dari Sondang.

  1. Berapa orang sahabat yang kamu punya (selain pasangan ya) ? Berapa ya gak pernah ngitung.. sahabatku selalu berganti-ganti. Tiap pindah kantor aku pasti punya (alhamdulillah) sahabat baru, walau ketika pindah kantor jadi jarang kontak. Tapi tetep keep in touch. Sahabat dari jaman SMA pun masih sering kontak kok (minimal nanya-nanya kabar :)) Kenapa memilih mereka/dia sebagai sahabat?? Ya karena nyaman aja, ngobrolnya nyambung, bisa saling menertawakan tanpa ada yang sakit hati.
  2. Kapan merasa paling cantik? Pagi hari, bangun dari tidur yang cukup, dan udah mandi, rasanya wajah fresh banget. Dan kapan merasa paling jelek dan nggak pede? Di kantor siang-siang udah ngatuk, wajah kusut, muka berminyak, dan kantong mata tebel.
  3. Menurut kamu, kamu tetangga yang seperti apa? Walau hampir gak pernah ikutan arisan atau pengajian, aku tetap menjaga silaturahmi dengan tetangga. Selain memanfaatkan media sosial, aku juga memanfaatkan hasil masakanku serta oleh-oleh (kalau habis bepergian ke luar kota) untuk menjembatani hubungan kami. 😀
  4. Menurut kamu, kamu teman seperti apa? Teman yang mau mendengarkan keluh kesah dan siap membantu bila dibutuhkan, dan kadang gak bisa bilang tidak.
  5. Menurut kamu, kamu rekan kerja seperti apa? Rekan kerja yang bisa bekerja sama dalam tim, pembelajar cepat, tapi terkadang cenderung last minute person alias belum panas kalau belum mepet deadline 😀
  6. Barang apa yang berkali-kali kamu beli karena pengen dan bukan karena butuh? Jam tangan, baju anak, buku, bahan-bahan kue, dan banyaaak….. eh ini normalnya wanita kan? 😆 *nyari temen.
  7. Makanan apa yang jadi favourit dan akan tetap diterima meski udah kenyang? Aku gak pernah menolak dikasih makanan Ndang hahaha…. kalo udah kenyang ya tetep kuterima, kan bisa dimakan nanti 😆  Walau udah kenyang makanan yang tetap akan kumakan adalah aneka dessert yang manis manis ituu… *umpetin timbangan*
  8. Apa buku favouritmu? Banyak deh… kayanya sering banget baca buku yang pas udah selesai baca aku masih terwow-wow. The Kite Runner, Perahu Kertas, Laskar Pelangi, buku-bukunya Pramoedya, Asma Nadia, Sidney Sheldon, hihi random banget ya.. Aku lebih mementingkan cara bercerita daripada isi cerita. Cerita simpel pun kalau cara berceritanya memikat, bisa jadi favoritku. Eh iya satu lagi, Cintapuccino, hahaha….. 😆 (cuma kamu yang tau Ndang, gak usah dibahas lagi) 😆
  9. Apa pendapatmu tentang anjing? Karena sejak kecil didoktrin bahwa air liur anjing itu adalah najis, jadi gak pengen deket-deket sama anjing, males kena air liurnya, kalo mau sholat repot nyucinya.
  10. Pengennya nanti pensiun tinggal di mana? Di Magelang atau Bandung. Sebenernya gak tau nih, belum terlalu mikirin.
  11. Bagian dari tubuh mana yang menurutmu paling kamu suka ? Suka semuanya, apalagi kalau lebih langsing 😀

Nomer 5, pilih 11 blogger lainnya dan ajukan 11 pertanyaan yang ingin kamu tanyakan.

Susah nih milihnya…. kayanya udah pada dapet kan yaa… Kucoba aja deh, mudah-mudahan kesebelas blogger ini belum dapat award,  sempat membaca tulisan ini, dan bersedia menjawab pertanyaanku.

  1. Mbak Titi
  2. Akuntania
  3. Masayuwindri
  4. Puji Hamzah
  5. Kiky Amel
  6. Vivi
  7. De
  8. Della
  9. Qonitafitri
  10. Dian Sigit
  11. ……….. ini bingung, banyaaak yang mau kucolek tapi kok maksimal 11. Jadi nomer 11 ini untukmu aja deh… untukmu. Ya, kamu. 😀

dan pertanyaannya adalah:

  1. Apa yang kamu lakukan saat punya me time?
  2. Kalau kamu mendapat beasiswa sekolah lagi, apa yang ingin kamu pelajari? Mengapa?
  3. Hal sederhana apakah yang orang lain mudah melakukannya tapi tidak bisa kau lakukan?
  4. Pola asuh didik seperti apakah yang orang tuamu terapkan dan tidak ingin kau tiru, mengapa?
  5. Pola asuh didik orang tuamu yang ingin kau tiru, mengapa?
  6. Apa yang paling ingin kau makan tapi belum keturutan?
  7. Pernah diet? Bagaimana hasilnya?
  8. Siapa penulis Indonesia favoritmu?
  9. Selain dompet dan HP, benda apakah yang selalu ada di dalam tasmu?
  10. Lebih suka ngobrol langsung atau ngobrol di dunia maya?
  11. Apa pendapatmu tentang foto selfie?

Selamat menjawab dan meneruskan Liebster Award ini dengan suka cita….

 

 

 

 

 

Advertisements

34 thoughts on “Dipaksa Nulis (tapi seneng) oleh Liebster Award

    • SIMnya buat menuh2in dompet aja… haha…
      Kalau perpanjang SIM A selalu sekalian perpanjang SIM C, mikirnya kalo sewaktu2 perlu udah punya… kalo bikin baru kan ribet harus tes macem2, bayarnya lebih mahal pula, jadi aja selalu ngerasa perlu memperpanjang, padahal ya gak kepake sama sekali 😀

  1. akhirnyaaaa… muncullll doi dimariiii… *nengok ke postingan terakhir, ajiibbb bulan apa ituuu? eh, tahun berapa, ituuu?* hahaha…
    Mbak, soal yg susah bangun pagi, kapanan mbak Tituk senengnya ngerjain segala sesuatu malem, ya udah pasti capek, tidurnya malem, akibatnya susah deh bangun pagi… *analisa sotoy* 😆
    btw, kapan dong melipir kesini? mau kutraktir aygor suhartiiiii… 😀

    • gak ngapa2in pun aku gak bisa tidur jam 8 ato 9…. walo dari jam 8 udah masuk kamar, tetep aja jam 11-an tidurnya.. nonton TV lah, baca buku, buka2 IG, bewe, dll dsb.. udah kebiasaan kali ya, tidur paling terakhir di rumah.
      mauuu…. aygor Suharti yg paling ngehitz di situ ya? hahahaha….. gak banyak pilihan kaya waktu ngantor di gekaen yaaa hihi… eh udah nyobain ayam barokah yg di perempatan gedebage itu belom? yang nunggunya lamaaaa….

      • Kalo barokah sih udah dari jaman dulu suka beli, mbak. Dan itu kayaknya emang udah dikenal semua orang lamaaaaa yaaaa.. hahaha…
        Ayooooo, kapan kesini. Kita mensuharti. Kalo nggak ya mengAmpera dan mengKFC dan mengMcd. Huahaha…

      • klo ke daerah situ aku pasti pengen bablas pulaaang… gak ke kantor lagi.. sayang dong 2,5% nyaaa…
        siniii… traktir aku di kota ajaa…. hahaha.. udah mintra taktir ngatur pula 😀

  2. mba tituukk, sama aku juga susah tidur di perjalanan tapi kalo dirumah ya jam 8 udah bobok karena ga terbiasa begadang jadi lebih bangun sebelum subuh. Dan bener banget nolak dikasih makanan kan gak sopan yah hihihihihihii alesaan ajah.

    • ih aku gak bisa tidur jam 8, atau jam 9 deh…. padahal mauuu…. tapi gak merem2 matanya, eh mata sih merem tapi pikirannya masih jalan terus… jadi gak tidur2.
      haha iyaaa…. gak boleh nolak kalo dikasih… gak sopan 😀

  3. Yang nomer 2 itu aku ngerasain banget ahahaha, baik di keluarga besarku maupun Edi. Meski sama-sama deket ke in laws, kalau udah giliran ngobrol sampe subuh itu di keluarga masing-masing para menantu cuma tahan sampe jam 1 an, udah gitu masuk kamar atau bergelimpangan tidur di situ. Itu udah moment-nya yang bersaudara sekandung deh ahahaha dan emang ceritanya kan biasanya yg cuma sesama sodara tau, mbak, yg bikin ketawa/nangis bareng karena bener bener nangkep emosi di balik kisah-kisah keseharian dulu.
    Dan aku ngakak baca nomor 7! Ahahahaahahaha, mesin cuci sungguh penemuan ajaib ya, pegimane kalo kita ketemu mesin cuci yang dari Jepang ya yang setelah dicuci dia gak perlu diseterika lagi langsung muluz ahahaha Yang 8 belum puas ahahaha belum sempurna ngoreknya.
    Yang suka seluruh bagian tubuh itu top banget jawabannya ihihi bener bener mensyukuri pemberian Tuhan ya mbak, masalah langsing mah masalah manusianya buat ngejaganya ahahaha

    • aku inget dulu waktu aku kecil suka dengerin bapakku kalo lagi ngumpul sama sodara2nya pastiiii bahas nostalgia jaman baheula,, dan aku suka sebel, ih cerita yg ini diulang2 mulu deh… nah kayanya skrg para ipar atau anak2 juga gitu kali yaa,, boseeen.. apaan nih cerita gini doang diulang2 hahaha…

      • hahahahaha iyaaaaaa, aku inget si Rina iparku kalo pas ngebangunin aku pas ketiduran karena mereka kombur kombur cerita gitu, yg bikin aku bangun itu kalimat “Kak, bangun dulu kau. Ini belum pernah kau dengar” ahahaha soalnya setelah hampir 8 tahun nikah dan setiap pulang ada kesempatan begini, cerita ceritanya ada perulangan kan ahahahaha

  4. Mbaaa, kenapa ga dilanjutin jahitnya? Kan bisa buka butik mba kalo bisa jahit sendiri 😉 Itu salah satu kemampuan yang pingin aku punya deh mba, bisa jahit, tapi aku males belajarnya. Bisa ga ilmu menjahitnya mba Tituk ditransfer ke aku biar aku bisa jahit juga? 😆

    • halaaaah….. belajar jahit dulu baru sampe tahap bikin baju-baju kertas hihi…. belom bisaaa, jauh lah dari butik. kalopun pas kuliah bikin baju dipake sendiri ya karena bajuku dulu modelnya yg simpel2 aja, lurus2 aja..

  5. aaaah… ternyata aku udah berhari hari enggak bewe…
    ih.. mbak tituk kasih aku PR iiih… bentar bentar.. setuju Baginda Ratu, kayaknya ngerjainnya prlu waktu yang aman tentram dan damai…

  6. Pingback: GR karena Liebster Award | Kisah dari Hill, Our Little Paradise

  7. Ah salah banget mampir ke sini, dikasih kerjaan, hihihi.. becanda ^^
    Iya lho aku juga dulu ngirain Mbantuk ada darah Padangnya. Campuran lah minimal, soalnya gk mungkin orang Padang tulen dipanggil mbak sama adek-adeknya, kan 😀
    Insya Allah nanti pe-ernya saya kerjakan, Bu Guru, hehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s