Myself

Sok Sibuk

“Ma itu Javas Jindra ya, Aa mau ke masjid dulu, udah adzan (isya),” kata Youri.

Aku masih berada di dapur. Javas dan Jindra main di ruang tengah. Kulihat sebentar mereka anteng, aman terkendali.

Panci berisi kaldu sudah dijerang di atas kompor, sekarang saatnya kupas wortel, trus potong-potong. Kompor satu lagi gak boleh nganggur dong, wajan pun nangkring di sana. Isi minyak. Air di panci sudah mendidih, wortel pun masuk panci. Minyak mendidih, ayam, tahu, tempe masuk ke wajan. Saatnya potong-potong bakso dan jamur, cemplungin ke panci menemani wortel yang sudah mulai melunak. Ayam goreng mateng, ganti minyak di wajan dengan minyak baru untuk menumis bawang. Kupas bawang, cincang, tumis sebentar dan menyusul nyemplung ke panci. Tomat, daun bawang, dan seledri pun sudah antri di atas talenan. Potong-potong, cemplung-cemplung. Garam, merica dan sejumput gula pun menyusul. Cicipi, udah enak, sip. Gak sampai 15 menit, makan malam sudah siap. Aa Youri dan suamiku pulang dari masjid, sayur sop, ayam goreng, plus tahu tempe bacem sudah menanti. Aku mandi, terus sholat isya.

Selesai makan, kelonin Jindra, cuci dan sterilkan botol Jindra, masukkan ke tas sekalian dengan baju ganti Jindra untuk esok hari di daycare, sambil sesekali membantu Javas menggunting, menggambar, atau mengelem hasil karyanya. Baju kotor sudah masuk mesin cuci setelah sebelumnya pakaian yang mengandung ompol dibilas dulu oleh suamiku. Beres, tidur.

Pagi-pagi bangun langsung menuju kulkas. Keluar-keluarin bahan masak yang beku dari freezer, minum air putih, wudhu, sholat subuh. Beras, kaldu, daun salam, masuk ke rice cooker mini untuk nasi Jindra. Taruh wajan di atas kompor, potong-potong bawang, tumis pakai mentega, masukkan udang, jahe, daun salam, tambah air dikit, tutup. Potong-potong tomat dan daun bawang, masukkan ke udang bersama kecap dan saus tiram. Kompor sebelah belum bekerja nih. Oke, ambil panci kecil, isi tepung beras merah dua sendok, santan, gula pasir. Aduk-aduk, jerang sebentar, jadi bubur manis untuk makanan selingan Jindra. Udang pun sudah mateng. Lanjut? Ya, ambil kukusan, jerang di atas kompor. Siangi buncis, brokoli, dan waluh kecil, kukus. Nitip kukus juga 2 butir telur untuk Javas Jindra. Parut tempe dan wortel, masukkan ke rice cooker mini. Kompor sebelah? Rebus air mandi untuk Javas (iya, gak punya water heater 🙂 ). Javas bangun, mandi sama Papa. Urusan dapur beres? Belum. Bikin juice dulu. Beres? Ya. Aa Youri sarapan, aku masuk-masukin semua hasil masakan ke dalam kotak-kotak bekal. Cuma Youri yang sarapan di rumah, yang lain sarapan di luar rumah. 😀 Nasi, udang, sayuran kukus dan juice untuk suamiku. Nasi lembek, bubur manis, telur rebus dan buah untuk Jindra, juice untuk Javas dan Youri. Masuk-masukin ke tas, dan kemudian barulah aku mandi dan bersiap berangkat ke kantor.

Begitulah kira-kira gambaran aktivitasku di rumah setiap harinya, menjawab pertanyaan Bunda Muna dalam GA perdana dalam rangka ultah pertama blogku di blogspot. “Walaupun gak menang GA-nya aku tetep mau ngotot dan nagih terus request tema tulisan ini: aku pengen tauuuu banget daily activitiesnya mbak Tituk sbg ibu berputra EMPAT yg bekerja dan ttp kasih ASI eksklusif ke Jindra kan, itu cara ngatur waktunya gimanaaaaaaaa?! Kpn masak2nya? Kpn waktu utk keluarga? Kpn blog walkingnya? Kapan nulisnya? aku sungguh pengen taauuuuu..” kata Jeng Muna bundanya Zen ini.

Pernah juga ada seorang teman yang tiba-tiba ngirim BBM, “ Mbak aku mau nanya, tapi jangan diketawain ya, soalnya pertanyaanku ini aneh. Gimana sih Mbak caranya ngatur waktu? Anakmu empat tapi masih sempet masak, ngeblog, dan bahkan bikin kue macem-macem. Anakku cuma dua, ada pembantu, tapi kok kayanya aku gak sempet ngapa-ngapain.”

Hahaha… Tampak seperti supermom yang sibuk bin riweuh? Gak terlalu kok… Pertama, aku gak kasih ASI eksklusif lagi, tapi sudah ditambah sufor dan MPASI. Kedua, aku gak kerjakan semua pekerjaan rumah sendiri, tapi dibantu oleh seorang ‘Teteh’ yang datang dan pulang setiap hari, membantuku merapihkan rumah dan menyetrika baju kami sekeluarga. Ketiga, aku hanya memasak masakan ‘instan’ di hari kerja. Makan makanan instan tiap hari? Kan gak sehat… Ih, tenang dulu.. ini bukan makanan instan bikinan pabrik kok, tapi makanan instan bikinanku sendiri. Maksudnya makanan instan ituh, makanan yang masaknya gampang dan cepat seperti yang kuceritakan tadi itu loh…. hihi…

Bagaimana menyiasatinya?

Lauk yang perlu waktu lama memasaknya, biasanya sudah aku masak saat weekend, jadi saat weekdays tinggal goreng saja, contohnya: ayam goreng yang sudah diungkep, tahu dan tempe bacem, empal/gepuk dll.

Ikan pun sudah dibersihkan dan dibumbui saat weekend, simpan di freezer, weekdays tinggal goreng saja. Udang dan cumi pun begitu, siangi dan bersihkan saat weekend, simpan di freezer, dan siap digunakan sewaktu-waktu.

Bikin bumbu siap pakai, misalnya bumbu merah (duo bawang plus cabe dan tomat yg dihaluskan dan ditumis), simpan di kulkas. Bisa dipakai sewaktu-waktu untuk nasi goreng, ayam/ikan balado, bahkan sayur lodeh atau tom yam, tinggal padu padan dengan bumbu dan bahan lain. Bikin atau sediakan juga bumbu siap pakai seperti bawang goreng, dan merica bubuk, kalau sering bikin sop dan semacamnya.

Gambar

 Kalau sering memakai masakan bersantan, peras santan dan masukkan dalam kantong plastik kecil-kecil untuk sekali pakai, simpan di freezer. Hal yang sama berlaku juga untuk kaldu.

Ngejus tiap pagi ribet? Gak jugaa… Buah-buahan yang tidak awet lama di kulkas seperti nanas, strawberry, sirsak, semua sudah siap pakai. Siangi dan bersihkan buah, simpan dalam kantong plastik kecil per sekali pakai, dan simpan di freezer. Bikin juice tinggal cemplung-cemplung, gak pakai kupas-kupas dulu yg lumayan makan waktu (pagi hari, tiap menit begitu berharga, right?)

Gambar

Sayur harus selalu dimasak segar kan ya, jadi kalau sayur ya tetep dadakan masaknya. Itu pun yang simpel-simpel aja. Sayur bening, sayur sop, sayur dikukus (kadang dimakan langsung, kadang disajikan bersama bumbu pecel atau bumbu urap yang tersedia di kulkas tentu saja), atau yang paling mudah, salad. Ada tips menyimpan sayuran yang baru aku baca (belum kupraktekkan) yaitu cuci bersih sayuran, keringkan, bungkus dengan kain/lap bersih, simpan di kulkas. Kayanya patut dicoba juga nih, biar makin cepet masak sayuran gak pake nyuci-nyuci dulu.

Jadi, weekend bukannya liburan dong Mbak, malah sibuk nyiapain ini itu? Tenaaaang… kan ada si Teteh yang bantuin 😀 lumayanlah untuk ngupas-ngupas bawang, meras santan, nyuci ikan, ayam, udang dkk itu gak harus dikerjakan sendiri kan? Dan yang jelas, nyuci semua ‘kekacauan’ peralatan setelah memasak itu yang penting. Kalau hari Sabtu Teteh gak datang, aku libur masak deeh…. hihi.. gak sanggup deh kalau harus beresin sendiri semua bekas ‘kekacauan’ itu.

Kok masih sempet bikin-bikin kue? Ah kalau ini sih ‘me time’ku… pernah kuceritakan sebelumnya di sini kan, bahwa memasak itu salah satu sarana refreshing dan me timeku, terutama saat mencoba resep-resep baru. Kasihan banget sih me time-nya di dapur, bukannya jalan-jalan, hang out sama temen-temen. Hehe.. gak usah kasihan, namanya me time itu kan beda- beda tiap orang kan yaa… Ngumpul sama temen, jalan-jalan atau sekedar makan siang bareng teman-temanku ada waktunya juga kok.. selalu kuusahakan dilakukan pada jam istirahat di hari kerja 😀

Kapan nulisnya, kapan blog walkingnya, kapan komen-komen di media sosisal? Gak ada waktu khusus. (makanya tulisan ini muncul di bulan Maret padahal udah janji bulan Februari menayangkan 6 tulisan, eh ternyata Cuma bisa 5 🙂 ) Biasanya sih di saat menunggu, di lampu merah, di saat macet, sambil ngeloni Jindra, dan saat ngantuk di kantor sampai gak bisa mikir lagi haha…. Bener loh, sejam mengerjakan kertas kerja di excel itu bisa bikin otakku hang gak bisa mikir. Dan buka Mozilla Firefox atau buka-buka hape sekitar 10 sampai 30 menit pun cukup untuk menyegarkan pikiranku lagi.

Kapan nonton TV, baca novel, merawat diri? Ah ini sih sesekali aja, gak rutin. Gimana kemauan dan kesempatan saja.

Kapan waktu untuk keluarga? Kalau yang dimaksud waktu untuk keluarga itu waktu berada bersama keluarga, ya waktuku cuma sepulang kerja sampai besok pagi berangkat bekerja, itu pun disambi ini itu. Plus weekend tentu saja.  Tapi kalau waktu untuk keluarga menurut pengertian yang lebih luas, maka sebagian besar waktuku adalah untuk keluarga. Seperti pertanyaan kapan waktu untuk beribadah? Kalau yang dimaksud beribadah adalah sholat dan tilawah, maka waktu beribadahku paling cuma setengah jam sehari. Tapi kalau ibadah yang dimaksud adalah ibadah dalam arti luas, maka sebagian besar waktuku adalah (mudah-mudahan bernilai) ibadah. Gimana niatnya kan? Bekerja, ibadah. Menjaga silaturahmi, ibadah. Olah raga, ibadah.

Eh iya, kapan waktu untuk olah raga? Nah ini nih yang masih jadi pe-erku. Belum rutin olah raga euy…bahkan bisa dibilang hampir gak pernah. Baiknya kapan dan apa ya olah raganya? Ada saran?

Advertisements

84 thoughts on “Sok Sibuk”

  1. Aku semacam melihat diriku pas baca postingan ini :))) Tapi dalam versi yang masih belum sekece Mbak Tituk 😀 Soalnya aku gak ada teteh. Suka pusiiing banget liat tumpukan cucian piring kalo mau bikin lauk buat seminggu 😀 Dan masku juga bosenan sih mbaaak *alesan 😛

    Olahraga itu juga PR 😀

    1. Huaaa.. aku gak sanggup deh kalo harus nyuci nyetrika dan cuci piring sendiri..
      Klo si teteh gak dateng aku andelin laundry kiloan untuk nyetrika. Masak pun seminim mungkin pake peralatannya.. dan yg nyuci peralatan pun bukan aku, tapi anak2 gedeku. Bagianku kan teteup… nyuci botol dan printilannya ituuu…

  2. Mbak.. toss dulu kita…
    sampe ponakanku bilang,kalo ibu di dapur itu kompor bisa protes karena gak boleh nganggur.. sama tempat jemuran juga protes karena gak boleh ada satu space yang gak kepake ^_^
    aku juga ada ponakan yang bantu-bantu tapi memang tugas utama nemenin bungsuku, jadi aku gak pernah memaksakan supaya dia beresin kerjaan rumah, sak tekane kataku. cuci-setrika masih kita kerjakan bareng, sungguh aku belum bisa percaya laundry kiloan, jadi jangan kaget kalo liat di rumahku ada cucian bergunung-gunug antri minta disetrika, hihihihi
    yang jelas sama plek prinsip kita masak mbak… yang praktis dan gak makan waktu lama.. toss lagi yukkk

    1. Uh aku pun sebenernya gak puas sm setrikaannya laundry kiloan.. tapi ya sudah merem aja deeh… drpd harus ngerjain sendiri… ntar malah keluar tanduknya haha 😀

      1. Hahahaha.. aku gak sampe ngeluarin tanduk si mbak.. cuma kadang pusiiiing liat kerjaan gak ada yang beres, hihihii… harus banyak menurunkan standar sejak bekerja kantoran 5 tahun ini ^_^

  3. ahhh nyonya sutisna.. dirimu begitu keren yahhh jadi maluuuu saya anak 1, ada asisten, masih nebeng di rumah ibu saya, dan teteeeeppp merasa kekurangan waktu untuk ini itu.. hebat pisan euuuyyy… empat jempol lah..

    1. Ah sama laaah… aku juga dulu anak satu gak bisa ke mana2 tanpa asisten, asa riweuh… hihi.. pas anak dua asisten dua pun merasa gak punya waktu… sekarang sih krn menurunkan standar dan banyak excuse utk diri sendiri aja jd lebih nyantai.. 😀

  4. Selesai baca ini, langsung ikut kretekin punggung rasanya. Hehe..
    Aku ya pastinya belum seberapa lah dibanding mb tituk ini. Hebat euy.. bener2 multi tasking + jago sirkus. :))

    Tapi sepakat tuh klo bikin kue = me time. Emang seiring berjalannya waktu, me time nya jad bergeser ke dalam rumah dan itu pun klo jadi dah bisa seneng banget. 😉

    1. Haha jago sirkus tapi kok gak langsing2 yaa… 😀
      Multi tasking tu ibu2 jaman dulu yaa.. klo kita kan skrg sangat dimudahkan oleh teknologi. Mesin cuci, blender, rice cooker, freezer, kulkas, ah… alhamdulillah hidup di jaman sekarang 😀
      Iyaa… bahagia itu sederhana berlaku di sini.. sesederhana liat kue yg kita bikin mengembang sempurna, gak pake bantat. Dan lebih bahagia lagi ketika suami dan anak2 lahaap makannya…

    1. Ah kalau berdua sih emang mending beli ajaaa… soalnya klo masak malah sering banyak sisa. Masak sedikit sama capeknya kaya masak banyak kaan..
      Kecuali emang hobi sih ya masak ajaa walo cuma berdua 🙂

  5. aku juga suka nyetok lauk seminggu, jadi semua udah dibersihkan pas weekend dan hri biasa tinggal cemplung2….
    palig gak tahan ya sama cucian piring pas abis beraktifitas didapur… duuuh,,, pengen bisa sulap dari piring kotor brubah cling 😀

    1. Haha iyaaa…. dan aku juga paling gak suka sama tugas nyuci piring plus panci2 ituu… apalagi klo yg berlemak2 hiii… tapi kalo gak ada yg ngerjain ya mau gimana lagii… tetep aja turun tangan 😀

  6. ternyata bener ya mbak, perempuan itu diciptakan lengkap dengan kemampuan berpikir cepat dan praktis. sambil nyuci, bisa masak ini, sambil ngukus itu, abis itu mandiin anak-anak, endesbre endespre ahaha… coba kalo laki2, mana bisa fokus ke banyak kerjaan macam ituuu? toss dulu ah mbaaak, sesama emak riweuh…:-P

    1. Tooss… gak ada emak2 yang gak riweuh yaa… 🙂
      Bener loh kata bu Elly Risman emang perempuan itu multi tasking, fokusnya bisa ke mana2. .. klo laki2 ya satu aja fokus, bahkan kata bu Elly nih perempuan itu sambil **sensor** pun bisa mikir ini itu, habis ini ngapain, apa yang belum diberesin dll dsb hahaha….

    1. Gak kook… yg ngelakuinnya gak capek2 amat kook… lha wong kalo capek atau gak sanggup ya tetep aja, beli lauk di warung padang atau tukang mie yg lewat 😀

  7. pertanyaanku adalah: bangun jam berapaa??? hahaha..
    tapi kadang jadi emak2 itu menyenangkan pake banget ya mba.. meski capek ngurusin ini itu di rumah. itulah ‘me time’ kita, para emak 😀

    aku bangun jam 3an, mba. abis sholat, langsung cuci piring masak nasi, air dan teman2nya. sama persis sih, belanja mingguan dibersihin trus masuk kulkas. jadi kalo mau masak apa tinggal goreng atau plang plung. kalo males masak ke warung deket rumah beli lauk aja :))
    baju orang dewasa dilaundry aja, baru ara, tuan besar yang mengerjakannya :))

    1. Waaah… hebat bangun jam 3… aku gak bisa bangun pagiii… *ngaku* pasti bangunnya subuh dibangunin suamiku yg pulang dari masjid… parah yaa.. yabis aku kan tidurnya jam 11.. klo bangun jam 3 masa cuma tidur 4 jam? Gak sangguup…
      Eda gak ada yg bantuin sama sekali? Hebaattt… aku aja yg bebas dari tugas nyuci piring dan ngepel dan nyetrika rasanya udah sok sibuk bangeet hihi…

      1. Aku tidurnya sore mba.. ara tidur, aku ikutan tidur :)) biasanya jam 8, paling malem jam 9. ada yang bantuin, cuma jagain ara aja dari jam 8-4 sore. yang bantu2 beres2 rumah, Alhamdulillah ga ada, cukup tuan besar aja *memanfaatkan orang yang ada di rumah* :))

        tapi tetep, aja aku ngerasa masih kalah jauh sama mba tituk… empat jempol! *2nya pake jempol kaki* 😀

      2. Oh jadi yg jagain ara sama sekali gak bantu kerjaan rumah? Padahal bisa loh disambi2 dikit.. kalo mau.. kan udah gede juga Aranya..

  8. aahhh mb Tituk.. aku bener-bener kagum sama ibu putra 4 ini!! dan terima kasih bgt sudah meluluskan permintaanku utk menulis tentang ini..
    kuncinya itu ternyata, ada si teteh yg bantuin.. hihi.. tadinya kirain mb Tituk kerjakan semuaaa muaaa by yourself!! *bayangin aja rasanya gak mampu* 😀
    aku jd bnyk belajar tentang ‘menimbun harta karun’ di kulkas itu.. haha :p
    sekali lagi makasih yaa mb sudah mau berbagi dg kami tentang bagaimana MENGHARGAI WAKTU *sungkemin mb Tituk* 🙂

    Aku sbnrnya yg bikin agak rempong itu klo pagi, semuanyaaa aku handle sendiri.. si zen gak mau klo ditangani ayahnya, harus sama aku 😦
    Teruuuss suamiku, dia jg belum terbiasa mengerjakan yg biasa dikerjakan perempuan (inilah yg membuatku berjanji akan mengajari zen tentang pekerjaan perempuan di rumah). Makanya aku selalu kagum klo ada suami kok bisa masak, bisa nyapu ngepel, bisa mandiin nyuapin anak, bisa ngelonin anak sampai tidur pules, aku kagum dan iri 😦
    Aku jg pernah komen terkagum-kagum di postingan mas Dani waktu dia cerita, sepulang kerja malem-malem dia msh sempet nyuci bajunya aqil, bajunya sendiri, dan bajunya mb bul..
    Laaahhh kok aku malah curcol yaa 😀

    1. Beda budaya yaa… laki2 di jawa memang diladeni segalanya.. dan kaya tabu bantu urusan rumah tangga apa lagi dapur. Untung suamiku orang jakarta haha… dan didikan ortunya pun kebetulan beberes rumah itu urusan laki2… jd suamiku klo ngepel ato nyikat kamar mandi kinclong laah.. aku kalah jauuh.. tapi kalo lagi mau ajaa.. dan nunggu maunya ya gimana angin bertiup aja, gak jelas hahaha…
      Karena balitaku ada dua ya dibagi dua tugasnya.. javas diurus papa, jindra diurus mama. Gak saklek sih pembagian tugasnya, tapi alhamdulillah segitu juga udah sangat membantu.

  9. astaga..bacanya ngos-ngosan. hihi..tapi, dulu waktu aku di jakarta. aku jg gt. nyetok lauk seminggu. trus tiap hari masak cepet dan pake ART untuk ngerjain kerjaan rumah lainnya. sekarang tinggal di rumah mertua, keenakan. ga ngerjain apa-apa #mantupemalas

    catet ah, hal-hal printilan tapi penting ini. persiapan kalau aku jadi pindahan entar. makasih shraingnya mbak.

    1. Eh aku juga kalo lagi capek ngebayanginnya kayanya enak nih klo mutasi ke magelang, trus aku tinggal sama ibuku, kan bisa tiap hari nyantai2 yaaa… hahaha… anak durhaka banget yaa..

  10. Kenalan dulu mbakkkk…
    Asli baca dari awal ampe akhir berasa ngos2an alias capek rasanya…jd pengen sungkem dehhh. Aslik keren banget bisa menjalani peran ibu dengan sangat baik. Oke2 sknrg postingan ini bikin aku jd mikir….eh tertantang maksudnya. Bisa kayak mbak tituk ga ya?hihihi 🙂
    Masalah olahraga, emang susah kalo komitmen ga kuat. Tp saranku coba beli dvd aerobik or senam jd tinggal praktekin dirumah pas ada waktu lowong (ada ga ya wktu lowongnya? ) :))))

    1. Bisa menjalani peran ibu dengan sangat baik? Aamiin….. gak kutulis kan kapan aku ngomel2nya.. gak kutulis juga betapa aku jarang bersosialisasi dg tetangga.. dan gak pernah olahraga.. mau nyoba ah beli dvd aerobik… tapii… biasanya aku nonton dvd tuh malem2 sambil tiduran dan bablas tidur hahaha… eh tapi makasih ya sarannya.. beneran mau kucoba walau entah kapan.

  11. hohohoho…waktu blm punya anak…sama persis aktivitasnya..
    tp begitu punya anak…
    gleek….gak bisa ngapa2 in mbak…
    waktu bayi maunya digendong terus..
    ahh…nanti tunggu kalo udah bisa tengkurep gak mau digendong katanya…
    emang iya..begitu tengkurep gak mau digendong…tapi tetep gak bs ditinggal karena dia sibuk mau belajar merangkak jadi sibuk nyungsep kemana mana…baru ditinggal ke kamar mandi…tiba-tiba dah ketutup bantal atau udah di lantai atau udah di ujung tempat tidur…
    begitu merangkak…ya ampun…cepetnya…mesti dipegangin kemana-mana…
    sampe sekarang pokoknya udah bisa jalan…maunya lari-lari terus, manjat-manjat dan nyungsep ke kamar mandi…
    di tinggalin bentar udah raib atau manjat dimana…

    kadang sengaja ke rumah orang tua buat cari bala bantuan…
    siapa tau tante om nya pada gemes dan mau ngasuh..
    ternyata….baru ditinggal mandi solat aja mereka udah pada agak tahan..
    hahaha
    Yo weis lah…Nikmati saja…

    eh tapi…kalo satu aja aku dah seheboh ini..
    gak kebayang kalo kayak mbak tituk yg anak 4….
    *pengsan…

    1. Hahaha jangan dibayangin… dijalanin aja.. 😀
      Tapi bener loh.. waktu dulu punya anak satu malah rasanya gak bisa ngapa2in. .. mana pernah dulu sempet bikin2 kue.. gak pernaaah.. padahal anak baru satu atau dua, ada asisten pula.. jadi jangan khawatir… 🙂 aku pun begitu kok waktu msh beranak satu.

  12. Mbaaakkk, aku baca postingan ini kemaren sore pas lagi macet2 di jalan tea. Aduh! Makin berasa ngilu pinggang, tangan dan punggungku..! Hahaha…
    Tapi emang bener sih ya, jangan dibayangin. Langsung dipraktekkin, baru deh tahu sampe sebatas mana sebenernya kemampuan kita. Soal masak di weekend buat seminggu ke depan ini sebenernya udah jadi rencanaku, nih. Cuma minggu kemaren aku juga tepar kena diare, ya gagal maning gagal maning, son.. 😆
    AKu salut padamu, mbak. Sungguh! 🙂

    1. Wuaaa…. aku malu kalo postingan ini dibaca dirimu atau mbak titi… maluuu…. dirimu lebih super loh.. gak ada asisten sama sekali, anak tiga (eh udah mau empat kan ya 😉 ) masih kecil2. . Klo anakku kan emang sih 4 tapi yg 2 itu justru bantuin untuk jaga yg 2 lagi kaaan…
      Dan kalo kaya kemarin sore itu, macet panjang dan sampe rumah juga udah jam 7 lebih, aku juga gak masak koook… jadi, apanya yg disalutin?

      1. Tapi kan teuteuuppp mbak, walopun udah abege, mereka juga ada lah ya, minta perhatian2 ke mamanyaaaa. Aku selalu ngiri sama ibu2 bekerja yg masih bisa ngebekalin.. pokoknya salut ke mbak Tituk sm kang Tisna.

  13. mba tituk kamu sungguh2 super-duper-mom banget deh! aku yg beranak ‘cuma’ 3 aja hawa2nya pingin di-kloning, sulung minta ditemenin gambar2, adeknya minta dibacain crt, yg bungsu minta digendong, bapake ikutan riwil, pemboti harus diatur -.-” aah tp dimana2 namanya ibu tu emang selalu tidur paling larut, bangun paling pagi yah

    1. Bukaaan… aku bukan ibu yg bangun paling awal.. seringnya dibangunin suamiku hihi… jadi, apanya yg super coba yaa.. kamu yg super duper mom dian, anak 3 masih kecil keciil, bisa keurus semua, masih tetep bisa selalu tampil cantik (eh itu sih emang dari sononya kali yaaa :)) klo anakku kan yg 2 udah gede2.. udah bisa jd bala bantuan utk jagain adik2nya…

  14. Biar enggak malu, pura pura enggak baca aaah…. hahahaha….
    Xixixi…
    Rumus mengerjakan sebatas kemampuan dan membuat standar baru (bahasa lain dari menurunkan standar) untuk lebih bahagia itu pas banget.
    Kagum juga buat kue kue mba Tituk yang cantik2 kayak yang masak. 🙂

    1. mbaaaak…. yang aku masih penasaran itu gimana caramu ngatur waktu… aku aja kayanya udah jumpalitan gini, eh dirimu dengan anak 5 (LIMA!) masih aktif berkegiatan sosial di sana sini….

  15. role modelku…tambahan mba…aku wktu olahraga maksa tiap minggu minimal jalan kliling komplek dah..pagi2 buta, solat subuh trus kl mau y tidur lg…kadang ama suamiku diajak k pajajaran yaaa lumayanlah sekali tiap hari minggu…ampir sama mba morning aktipitiny mba bedany suamiku g mau bekel makanan berat trus tips nyimpen bumbuny kucontek yah…

    1. ayoe…. bener deh setujuuu… olah raga itu emang harus maksa.. dipaksa. kalo gak gitu ngeles mulu yaa… sibuk lah, gak ada waktu lah.. dll dsb…

  16. mbaaaak enak banget kau me time nya memasak kan bikin bahagia semua orang ahahahaha aku masih ngerasa itu kewajiban, tapi dilakukan akrena krucils dan hubby kayaknya bahagia banget denger bunyi TING dari oven. Aku mbayangin kau masak sop ikan itu tanpa perencanaan keren amat meski cuma cemplung cemplung kalau ikan itu masih dalam level memasak yang harus kurencanakan. ihihihi tapi emang ya fleksibel dan toleransi sama diri sendiri itu penting banget buat menikmati hari hari sebagai emak-emak.

    1. Siapa bilang tanpa perencanaan? Sepanjang jalan pulang kan aku udah mikir, nanti masak apa ya.. pengin yg asem pedes seger.. oh iya, ada ikan patin di kulkas.. berarti sampe rumah harus begini begini begitu… hahaha rencana disusun sepanjang jalan. Tapi kebanyakan sih ya gak pake perencanaan, dadakan aja mau masak apa senemunya bahan di kulkas 🙂

    1. Waduh jangan ngefans deh takut kecewa nantinya… kita temenan aja yaa… hihi kok jadi kaya nolak ‘ditembak’.. beneran deh. .. msh banyak banget kekurangan iniii…

  17. Empatt jempol buat nyonya sutisna dehh,… saya aja yang anak kos, hidup sendirian kadang merasa capek, ngeluh karena sabtu minggu dipake beres2, bersih2, belanja, masak… gimana kalo udah berkeluarga,..

    1. Aah sama ajaa… I’ve been there done that too… dulu juga aku begitu.. sekarang karena udah jadi ibu ya mau gak mau yaa… klo bukan ibu siapa lagi? 🙂
      Nanti insyaalloh chrismana (eh panggilannya apa nih?) juga ngerasain laah… klo udah jadi ibu jadi tiba2 punya tenaga ekstra :))

    1. Weew…. masih kacau balau berantakan gini.. jd maluu.. msh jarang sosialisasi sm tetangga, apalagi aktif berkegiatan sosial kaya mbak Titi tuh.. dan olah raga… itu yg aku malah ngiri denganmu..

  18. Salam kenal Mbak Tituk :),

    Makasih ya udah bikin tulisan ini. Kayak reminder buatku yang harus lebih rajin ngerawat keluarga. Mamaku nasihatin aku – kalau aku nanti tinggal pisah dari ortu – untuk efisiensi waktu, bahan masakan yang bisa disiangin dan taro kulkas, ya lakuin. Jangan nunggu semuanya pas mau masak. Kayak bawang, kalau waktunya ada, ya kupasin bawang, begitu juga cabe yang diblender. Sering-sering nulis kayak gini ya Mbaaaak…biar jadi semangat kita semua. *belum apa-apa udah request* :))))))

    1. Hihi emang iyaaa… mamamu benar… selagi ada waktu luang ya cicil2 dikit kerjaan dapur, soalnya kalo semua dikerjakan pagi2 pas hari kerja weeww… harus bangun jam berapa? 🙂 walaupun tampak sepele tapi hal2 kaya ngupas bawang, bersihin sayuran, numbuk merica, numis bumbu, dll itu makan waktu jugaa….

  19. Py bacanya kok ngap gitu yah mba..hahah *tabok diri yang pemalas ini*.. Owhh baru tau, stoberi dibersihin trus masuk freezer yah.. Sip2.. Kmren ke bdg beli banyak trus udah pada benyek gitu..huhuh.. Akan saya praktekan, makasihhh mba Tituk :*

    1. iya Py… kalo gak masuk freezer kan cepet rusak ya, layu berair gitu, jadi males makannya kan? klo di freezer tetep bagus tapi ya kalo udah gak beku jadi lembek juga 🙂

  20. hallo, salam kenal…baca postingan ini, tertakjub takjub…bagi waktu nya gilaaaaa….bikin saya malu *tutupin muka pake ujung jilbab 😀 * mesti banyak belajar nih…waktu yang saya punya belum di maksimalkan seperti ini.

    Oya sayuran yang dibungkus kain itu, saya melakukannya karna diajarin mama saya…jadi sayuran dicuci bersih bersih, dikeringin trus dibungkus kain dan masukin tupparware, aweett wet wet itu sayur..

    Begitu juga ama rawit…iyess, turunan mama saya juga…rawit dicuci bersih, tangkainya dibuangin, trus dibungkus kain, masukin tupparware juga…awet jugaa…hehehe…

    1. hai… salam kenal juga Silvi..
      aku juga udah nyoba tuh sayuran dibungkus kain hehe.. tapi gak dimasukin tupperware krn gak punya tupperware gede 🙂
      ih ini gak papa ya sebut merk, soalnya emang beda loh awetnya yg disimpen di tupperware sm di wadah plastik lain.. aku udah membuktikannya untuk masakan mateng yg disimpen di kulkas.

  21. kunjungan perdana, salam perkenalan, silahkan berkunjung balik, barangkali berminat saya punya banyak vcd pembelajaran anak2, sangat cocok sekali untuk mengasah kecerdasan dan kemampuan anak serta membantu mendidik ,membangun karakter dan moral anak sejak usia dini, semoga bermanfaat dan ditunggu kunjungan baliknya, mohon maaf bila tdk berkenan ^_^ terima kasih

  22. Salut mbak….o iya, pernah baca artikel selain pake kain, simpan sayur dll dikulkas juga bisa pake aluminium foil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s